Diploma ir

Diploma ir
Diploma ir

Makam Huruf

 photo mro-2.jpg

Kenangan Tahap 7

 photo tahap7semua_zps18002aaf.jpg

Saturday, 25 August 2012

Jin Saka di Hari Raya... Hj. Abdullah & 7 Puteri


SAKA AIDILFITRI 7 PUTERI & HJ. ABDULLAH

Sesudah solat sunat hari raya Aidilfitri, aku berkunjung ke rumah saudaraku yang telah lama tidakku kunjungi, hampir 10 tahun lamanya terputus hubungan. Alhamdulillah diizinkan Allah swt kali ini dapatku bertemu dengan mereka. Terpisah lama disebabkan lokasi & kekangan masa & Allah tidak mengizinkan mungkin atas sebab sebab yang tertentu. Tahun ini sudah 2 kali aku ke sana tetapi tiada siapa di rumah...Alhamdulillah kali ini di hari mulia Aidilfitri Allah mengizinkan....

Dijadikan cerita mereka menceritakan penderitaan yang ditanggung oleh salah seorang saudaraku yang bernama ' J' berumur lewat 30an. "J" adalah anak saudaraku yang dikatakan mewarisi saka keluarga yang diturunkan melalui moyangku sendiri yang berasal dari Siam serta gangguan-gangguan sihir yang tidak putus-putus.

Oleh kerana " J" adalah ahli keluargaku, maka menjadi tanggungjawapku melangsaikan hutang lama yang sudah lama tidak dilunaskan walaupun pelbagai cara perubatan Islam telah dicuba & beribu ringgit telah dibelanjakan. Pada fikiranku mungkin keturunannya sendiri dapat membuang si Saka ini. Scan jarak jauh dijalankan memandangkan "J" tidak berada di rumah. Apabila scan pertama dijalankan adiknya ‘N’ menjerit “Sakit la…. Lepaskan lah.. sakit la”… maka rahsia terpecah sendiri.. rupanya adiknya juga dijangkiti virus yang sama. Segeraku arahkan saudaraku yang lain menghubungi “J’ supaya dia berada dalam keadaan selamat & tidak terasa percikan api yang sama… alhamdulillah ‘J” dapat dihubungi & ‘J’ begitu teruja mendengar suaraku & memintaku menunggunya di rumah kerana dia akan segera bertolak ke rumah keluarganya itu.

Hampir 1 jam, ‘J’ pun sampai bersama suaminya, oleh kerana lama tidak bertemu..alhamdulillah pelbagai versi cerita dikongsi bersama. Sampailah terbukanya cerita perihal gangguan sihir & SAKA yang sering dihadapinya. Aku bermula dengan selawat tafrijiah & kalimah tammah & tikaman serta ikatan, jin sihir muncul mengancam & mengganas.. tetapi oleh kerana diikat jin sihir tidak dapat berdiri & hanya mampu meronta-ronta. Apabila ruqyah dibaca diselangi dengan tikaman & tembakan angin 'J' muntah tidak keruan.. hampir 50% santapan Aidilfitri keluar dari muntahannya. Itu petanda baik kerana muntahan tersebut berjaya mengeluarkan saki baki racun & bahan sihir di dalam badan "J". Alhamdulillah.."Aku nak dia mati.." jin berkata dengan nada kasar... berulang kali jin menyatakan pekara yang sama.. Sekali lagi tikaman & racun ditembak ke tubuh si "J" .. Jin mengamuk... dengan kekuatan zikir & alhamdulillah Allah mengizinkan teknik melumpuhkan saraf & kunci sendi.. perlahan-lahanku merentap jin terus keluar melalui tangan terus ke Serambi Madinah. Dalam menarik nafas syukur jin  ke 2 mengambil tempat... ku ulangi teknik pertama & alhamdulillah Allah mengizinkan. "J" sedar dalam keletihan... 

Maka sekarang tugasku makin getir dimana akan ku seru jin saka  untuk berdiplomasi.. Ikrar pemutus dijalankan.. belum sempat rangkap yang terakhir ,Alhamdulillah jin perempuan mengenalkan diri sebagai puteri si saka & penjaga keturunan "J" hadir berbicara. "Aku sayang dia... dia keturunanku... " Dikatakan 7 puteri dijaga oleh ketuanya iaitu si saka yang lebih besar. Memperkenalkan diri sebagai Aishah puteri yang sulong turut menjaga puteri ke 5 yang berada pada adik perempuan si 'N" yang mula-mula melenting kesakitan apabila scan racun dilakukan. Aishah berjaya dipujuk untuk keluar dari tubuh badan 'J" ....
Ahli keluarga "J" terpinga-pinga kenapa tidak ditangkap saja... ujarku bahawa yang penting adalah ketuanya........ Hanya 2 dari 7 jin puteri berada di dalam keturunanku yang lain masih bebas tiada bertuan & lebih suka buat kerja sendiri dari menghinggap tubuh badan manusia.

Aku mencabar si ketua saka hadir... Alhamdulillah dengan nada bongkak sombong & bersahaja menyapa... "Apa kamu mau?"  diplomasi bermula..... ""aku mau hang keluaq dari tubuh keturunan aku..."  Jin saka menggelengkan kepala sambil meminta air kopi & rokok daun untuk dijamah sambil melayan kerenahku... ahli keluarga melayan dengan kopi panas & rokok daun.. (saja melayan supaya jin berada selesa & mudah untuk berdiplomasi) sekali teguk air kopi yang panas & berkepul-kepul asap rokok daun ditelannya walhal "J" sendiri membenci rokok & kopi... Jin saka mengenalkan diri sebagai Haji Abdullah ('"J" menggelarnya  Tok Wan") berasal dari Naratiwath, Thailand; asal keturunanku yang turun dari Nenek (pakar dalam perubatan) ke cucu & bukannya kepada anak-anak yang lain. Dikatakan anak-anak keturunan "O" tidak sesuai untuk dijadikan waris kerana sebab-sebab tertentu.

 Hanya 'J' sahaja serasi & memandangkan "J" juga terkena sihir maka hadir dia untuk membantu. Kehandalannya adalah di dalam perubatan... tetapi dia gagal sepenuhnya untuk mengeluarkan sihir tersebut kerana "J" tidak mengamalkan apa yang diminta HJ. Abdullah & "J" belum lagi sepenuhnya bersedia menerimanya (Hj. Abdullah sebagai Saka tetap).. Hj. Abdullah menyatakan dia akan mengambil peranan sepenuhnya sekiranya "J" menjaga solatnya, amalannya kepada Allah & mengamalkan zikir-zikir yang dikirimnya melalui mimpi.. maka Hj. Abdullah mengarahkan si puteri sulong Puteri 7 "Aishah" tadi sebagai penjaga tetap. (Hj. Abdullah menunjukkan dirinya alim & baik hati kononnya) Dia hanya mahukan "J" menerimanya sebagai saka/waris ilmunya.. tetapi 'J' seringkali menolak.. Hj Abdullah menyatakan dia Rijal Qoib & bukannya jin.. berumur 100 tahun, pandai agama & Al-Qur'an.. aku mencabar Hj Abdullah menunjukkan kehandalannya dalam bacaan Al-Qur'an.. Hj. Abdullah fasih  & lancar setiap bacaannya & hukumnya cukup & tepat.. Biar siapa pun engkau wahai Hj. Abdullah engkau tetap juga sebagai pengacau dalam keturunanku..... Hj. Abdullah mencabarku.. sekiranya keturunannya nak dia meninggalkan jasad si "J" selamanya aku perlu seikhlas hati membantu keturunanku mengubati gangguan yang ada.. Aku menyahut cabaran itu dengan kalimah.. Hj. Abdullah menyatakan hanya keturunan "J" sahaja yang boleh mengeluarkan sihir tadi.. maka dikatakan ujian pertama aku telah berjaya... Hj. Abdullah berkata sekiranya ilmuku bercantum dengan alam ghaib maka aku akan lebih berjaya..Aku membangkang.. " ilmuku hanya pinjaman sementara dari Allah & hanya kepada Allah aku memohon pertolongan & bukannya dari alam ghaib seperti kamu.." . Hj. Abdullah mengangguk tanda faham & akur atas permintaanku.

Hj. Abdullah sekali lagi mengujiku dengan menunjukkan gangguan pada suami si "J" iaitu  "D"... alhamdulillah     semua berjaya dikeluarkan dengan menggunakan teknik vacum & rentap. Korekan di terowong serta penutupan terowong jin dijalankan... Hj. Abdullah juga menyatakan ibu si "J" juga terkena sihir pengasih... dengan zikir & tikam tanganku menyusap masuk & ibu "J" mengigil, menjerit & merentap tanganku bagai orang gila.. alhamdulillah Allah mengizinkan jin pengasih yang berada ditubuh badan ibu "J" bersetuju keluar dengan rela hati... Aku arahkan jin berkumpul di tangan kanan & aku tarik kesemuanya ke Serambi Madinah.. ibu "J" tersedar dari kerasukkan.. terpinga-pinga walaupun tempoh rasukan tidak sampai 5 minit. Scan terakhir kepada ibu "J" dijalankan & didapati tiada baki gangguan di badannya.

"La nie dah terbukti Allah mambantu aku dalam rawatan ini.... apa hang nak kata Hj. Abdullah?" "Kamu ingat janji kamu tadi.. sekiranya aku berjaya merawati keturunanku ini kamu akan keluar & tidak akan mengganggu keluargaku ini? Hj Abdullah menganguk setuju... perjanjianku dibuat dengan Hj. Abdullah bersaksikan syahadah, Allah & Muhammad saw sebagai Nabi  serta pedang dari syurga bersinar ditanganku... Hj Abdullah berikrar tidak akan masuk lagi ke tubuh badan keturunanku & hanya akan memerhati sahaja dari jauh tanpa menyentuh roh & jasad.. sekiranya dia inkar maka pedang milik Allah yang berada di tanganku akan memenggal kepalanya...(aku mendoakan semoga Allah mengizinkan perjanjian ini, walaupun di dalam hati terasa HJ. Abdullah mungkin akan memungkirinya.. apapun aku serah surat perjanjian ini kepada Allah) Hj Abdullah bersyahadah.. alhamdulillah.. aku sempat berjenaka bersama Hj. Abdullah.. "Siapa dalam keturunanku yang telah kamu pilih sebagai saka seterusnya sekiranya "J" mati?  ... Hj. Abdullah menunjukkan ke arah anak lelaki  "J"..(berpindah dari wanita ke lelaki pulak katanya..). "sekiranya perjanjian ini tidak dilakukan maka dialah warisku seterusnya.." Semua ahli keluarga terpandang anak "J" berusia 11 tahun yang sepatutnya nanti menjadi bakal Waris Puteri 7 & Hj. Abdullah...

Hj Abdullah tersenyum & memberi salam menandakankan bahawa dia akan terpisah selamanya dari tubuh "J" dan waris-waris yang lain....

"J" terus pengsan tidak sedarkan diri...

Kesimpulannya:

Siapapun Hj. Abdullah; dia tetap dianggap pengacau & gangguan.
Kadangkala sihir & saka boleh dikeluarkan oleh ahli keluarga sendiri & darah daging sendiri.
Berhati-hati membuat perjanjian dengan jin kerana perjanjian itu boleh diikat mati.
Diplomasi adalah jalan terbaik dalam rawatan.
Berserah diri kepada Allah & zikir jangan dilupa...

0 comments:

Post a Comment